Home / Opini

Sabtu, 16 November 2019 - 04:36 WIB

Ukir Kembali Kejayaan Islam, Jangan Hanya Besar Hati Masa Lalu

BERITAWAJO.COM – Kita umat Islam sering kali merasa begitu besar hati dengan apa yang pernah dicapai oleh para pendahulu. Begitu banyak sumbangsih peradaban dari muslim terdahulu. Namun hal ini jangan hanya menciptakan kita terlena hanya dengan besar hati semata. Kita harus mempersiapkan masa depan yang dikala ini dihadapi oleh bawah umur kita dan anak cucu kita untuk masa depan.

Seperti halnya banyak sekali posting yang telah ditayangkan pada blog ini, begitu banyak kegemilangan yang dicapai oleh umat Islam terdahulu. Tujuan kami tidak hanya sekedar membanggakan sejarah kejayaan Islam, namun biar kita semua sadar bahwa kita Umat Islam mempunyai kunci penting bagi perubahan menuju arah yang lebih baik bagi peradaban dunia, terbukti pada sejarah Islam dan pengaruhnya bagi perubahan dunia ke arah yang lebih baik.

Baca  Anies Main Cantik, Pembungkus Bansos Bertuliskan 'Bantuan Ini Dibiayai APBD DKI'

Dengan melihat sejarah kegemilangan masa kemudian harapannya kita sanggup menemukan kembali kunci penting untuk kembali menuju puncak kegemilangan umat Islam masa depan. Dan dengan kunci tersebut kita bahu-membahu membuka kembali pintu kejayaan dan kegemilangan peradaban dunia masa depan yang sesuai dengan nilai-nilai aliran Islam.

Hal senada juga diungkapkan oleh Cendekiawan muslim, Anis Bawedan, yang juga menjabat Rektor Universitas Paramadina, dikala memperlihatkan sambutan dalam program pembukaan Islamic Book Fair (IBF) yang diselenggarakan di Istana Olahraga (Istora), Kompleks Stadion Gelora Bung Karno (GBK), Senayan, Jakarta pada Jumat petang (28/2), disadur dari situs republika.

Baca  Video: Suara Mengharukan Anies Saat Ungkap 283 Warga DKI Dimakamkan Sejak 6 Maret 2020

“Yang kita harus bangkit kini yaitu mengantisipasi masa depan, bukan hanya memuji dan membanggakan prestasi dan kegemilangan Islam di masa lalu,” terang Anis Baswedan.

Adalah tanggung jawab kita sebagai umat Islam untuk mengantisipasi masa depan, bukan sekedar memuji masa lalu. “Umat Islam bertanggung jawab terhadap kegemilangan dan prestasi umat di masa kini dan membahana di masa depan,” tegas Anis.

Kemenangan kita tidak ditentukan oleh catatan sejarah prestasi para pendahulu di masa lalu, namun ditentukan oleh catatan kemenangan prestasi bawah umur kita dikala ini dan anak cucu kita kelak mencatat tugas kita hari ini di masa depan.

Baca  Karena Anies, Ancol Resmi Jadi Lokasi Museum Rasulullah saw Terbesar Dunia

Anis Baswedan pun berharap melalui program IBF ini, sanggup ditumbuh-kembangkan tiga jenis minat bagi masyarakat Indonesia, yaitu: minat baca, minat menulis dan minat berdialog. Ketiga jenis minat ini, terang Anis, sangat penting artinya untuk mempersiapkan ummat Islam dalam menghadapi masa depan. Dalam konteks inilah IBF dilaksanakan.

“Hari ini, aku melihat fakta ironis terkait kondisi ummat Islam Indonesia. Secara kuantitas, Indonesia yaitu negara berpenduduk Islam terbesar keempat di dunia. Namun secara kualitas, Indonesia menduduki peringkat ke 121 dari negara-negara di dunia,” terang Anis Baswedan.

Share :

Baca Juga

Opini

Kenapa Presiden Erdogan Bertahan dan Disukai Rakyatnya?

Opini

Makar Itu Pakai Militer, Bukan Pakai Dosen dan Mahasiswa

Opini

Pandemik Corona; Megawati dan PDIP Jangan Jadi Penonton
Dosa Jokowi Selalu Berkurang

Opini

Pandu Jokowi; Dosa Jokowi Selalu Berkurang Karena Selalu Difitnah

Opini

Tulisan Menohok dari Netizen Terkait Corona Kepada Presiden

Opini

Kisruh BPJS, Denny Siregar: Rombak Manajemen Kasih ke Ahok

Opini

5 Teori Konspirasi Virus Corona yang Menggemparkan

Opini

Teori Politik Islam – “Demokrasi Ala Islam”