Home / Daerah

Jumat, 15 Mei 2020 - 01:09 WIB

Tidak Betah Dikarantina, 10 Pasien COVID-19 Kabur Lewat Samping

Sepuluh pasien terkonfirmasi positif COVID-19 dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang menjalani karantina di Sahid Hotel Ternate, Maluku Utara sempat berusaha kabur.

Koordinator Humas Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Malut, Muliadi Tutupoho membenarkan sepuluh pasien COVID-19 yang sebagian besar jemaah tablig itu tiba-tiba memilih untuk kabur dari tempat karantina di hotel karena merasa tidak betah dan merasa jauh dari keluarga mereka.

“Mereka merasa tidak betah selama berada di dalam ruangan karantina, sehingga mereka kabur, karena tidak ada petugas, mereka memanfaatkan kesempatan untuk kabur dari ruang karantina dan keluar hingga ke jalan raya, tetapi setelah diberi pemahaman, mereka dapat kembali ke tempat karantina,” kata Muliadi.

Baca  Luar Biasa! Karena Surat Anies Semangat Perawat Melawan Corona Makin Tinggi

Dia menjelaskan, mereka ini tiba-tiba keluar dari samping tempat karantina Sahid Hotel dan petugas yang tidak dilengkapi Alat Pelindung Diri (APD) tak berani mendekati dan hanya mengarahkan mereka agar tidak keluar.

Kemudian petugas dengan menggunakan APD lengkap mendatangi mereka dan memberikan pemahaman, sehingga mereka yang berasal dari Halmahera Utara, Tidore Kepulauan dan Kota Ternate bersedia ini kembali ke Sahid Hotel.

Baca  Dana JPS Sumbar Dibagikan Lewat Pos Indonesia, Satu KK Dapat 1,2 Juta

Terkait kondisi psikologi para pasien COVID-19 itu, maka Gugus Tugas Malut telah berkoordinasi dengan kabupaten/kota agar menyediakan tempat karantina, karena prinsipnya mereka ingin dekat dengan keluarga.

Berdasarkan video amatir yang direkam oleh warga setempat, sepuluh pasien tersebut satu per satu keluar dari pintu hotel yang tidak terjaga oleh tim petugas, mereka leluasa keluar hingga sampai ke jalan raya, tetapi petugas dari Satuan Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Malut langsung menghalau mereka saat berada di jalan raya.

Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Malut mencatat, saat ini pasien sembuh COVID-19 mencapai delapan orang, tiga orang meninggal COVID-19 yakni kasus 58 (RMN) meninggal pada 30 April 2020 di Halmahera Selatan, kasus 76 (AH) meninggal 12 Mei 2020 di Kota Ternate dan (YN) kasus 61 meninggal 13 Mei 2020 di Halmahera Utara.

Baca  Hujan Bakal Guyur DKI Jakarta, Simak Peringatan BMKG

Dia menyatakan, telah menerima hasil specimen dari laboratorium Balai Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BTKL-PP) Manado dan 23 orang terkonfirmasi positif sehingga Malut miliki 77 pasien COVID-19. (jpnn)

Share :

Baca Juga

Daerah

Efek Corona: Tak Sanggup Beli Beras, 1 Keluarga di Mamuju Konsumsi Ubi Kayu

Daerah

Wah, Haerul Sang Pembuat Pesawat Selain Tak Tamat SD Juga Memiliki Istri Empat

Daerah

Gubernur Khofifah akan Cabut Izin Salat Id di Masjid Al Akbar Surabaya

Daerah

Anies Akan Minta Petunjuk Ulama dalam Menyambut Ramadhan di Tengah Corona

Daerah

Tak Peduli Corona, Ribuan Warga Menyerbu Kantor Pos untuk Cairkan Bantuan

Daerah

Masjid Cirebon Ini Tetap Gelar Salat Jumat, Jemaah: Tertular atau Tidak Itu Kehendak Tuhan
Jenazah PDP Corona

Daerah

Liang Lahat Jenazah PDP Corona Sudah Digali, Ya Ampun Warga Menolak

Daerah

Ratusan Orang Bertahan di Masjid Kebon Jeruk, Enggan Pindah ke RS Darurat Corona