Home / Opini

Selasa, 19 November 2019 - 12:36 WIB

Siapakah Musuh-Musuh Islam yang Bahu Membahu Itu?

BERITAWAJO.COM – Muslim di seluruh dunia telah tertipu untuk percaya bahwa Barat dan pengikut Barat ialah musuh Islam – Tentara Salib modern yang menjelekkan Islam dan berada di sebuah misi untuk membasmi iman dan menundukkan mereka. Namun musuh-musuh Islam yang bergotong-royong ialah mereka yang salah menggambarkan ajaran-ajarannya dan membajak mantel untuk laba mereka sendiri – penguasa Muslim menindas dan korup.

Beberapa anutan sentral Islam yang diterima secara universal meliputi:

  1. Penguasa harus dipilih oleh masyarakat ;
  2. Penguasa harus mengikuti hukum yang ditetapkan dalam Alquran dan ditafsirkan oleh Nabi ;
  3. Penguasa yang menindas dan penindasan harus dilawan oleh semua Muslim yang dianggap bersalah sebagai penindas jikalau mereka tidak melakukannya ; Allah ialah pemilik final dari segala sesuatu dan sumber daya alam tertentu ( terutama yang depletable ) bahwa Dia telah diberikan kepada insan dalam kepercayaan untuk kepentingan yang merata dari semua generasi;
  4. Kemiskinan harus dihapus di mana pun ditemukan;
  5. Kemewahan harus dibenci , terutama jikalau itu ada di samping kemiskinan , dan
  6. Keadilan sosial-ekonomi ( kebebasan , kesempatan yang adil , dan penyediaan kebutuhan dasar bagi semua ) ialah kompas moral komunitas Muslim berkembang.

Hanya dengan melemparkan pandangan ke 57 negara Muslim di seluruh dunia dan menanyakan apakah para penguasanya telah memenuhi salah satu dari kriteria sederhana tersebut? Beberapa mungkin akan mendekati kriteria, tapi itu sama sekali sebuah keadaan yang menyesalkan bahwa semua Muslim harus menghadapinya- yaitu, keadaan suram mereka terutama buatan mereka sendiri .

Untuk memberi daging pada tulang, mari kita lihat beberapa negara Teluk Persia yang tidak diragukan lagi mempunyai sarana ( minyak / gas alam ) untuk melaksanakan segala sesuatu yang dituntut dalam Islam.
Dari delapan negara di Teluk Persia, tiga negara ( Iran, Irak dan Kuwait ) sanggup mengklaim pemerintah perwakilan tapi hampir tidak sanggup melakukannya dengan wajah lurus. Aturan yang menindas tidak sanggup dipungkiri dalam salah satu dari negara-negara tersebut dengan kemungkinan pengecualian dari Kuwait.

Dalam setiap satu dari negara-negara yang juga diberkahi dengan minyak / gas, penguasa telah memakai sumber daya ini sebagian besar untuk memperkaya diri dan kroni mereka, mereka yang telah menyiapkan dana kekayaan untuk melindungi kepentingan generasi yang akan tiba ( Uni Emirat Arab Kuwait, Qatar, Arab Saudi ) telah melakukannya dengan cara yang buram, dengan penguasa sebagai pengendali utama.

Kemiskinan sanggup ditemukan di setiap sudut negara-negara tersebut. Kemewahan Grotesque (pemuja hedonisme) disertai dengan dekadensinya dipamerkan di masing-masing, terutama oleh terkaya di antara mereka . Lebih penting lagi, ada ketidakadilan sosial-ekonomi di mana-mana. Bahkan, ini ialah sebuah Teluk Ketidakadilan – tanpa kebebasan dan kesempatan yang adil dan jalan masuk ke sumber daya.

Ketika non – Muslim memperlihatkan fakta-fakta ini, penguasa nyaman mengutuk penuduh sebagai musuh-musuh Islam. Mereka pergi lebih jauh dan mengeksploitasi perbedaan sektarian untuk menggalang pinjaman domestik dan mempertahankan posisinya di kekuasaan. Ini ialah penguasa yang mengabadikan kondisi ini, kondisi yang harus universal diakui oleh umat Islam sebelum perubahan kasatmata yang sanggup terjadi.

Lanskap ini mustahil berubah dalam waktu dekat. Penguasa, tidak peduli apa yang mereka anut, tidak akan menyehatkan institusi yang efektif yang merupakan dasar dari masyarakat yang sukses dan berkembang. Sederhananya, forum yang efektif ( terutama rule of law), keduanya disebut-sebut oleh Adam Smith dan di tengah-tengah agama berbasis hukum yaitu Islam, yang justru apa yang diperlukan untuk membawa perubahan positif, tetapi jikalau diadopsi juga akan menyapu segala penguasa yang korup dan menindas di wilayah tersebut.

Akhirnya, kita dilarang lupa bahwa ” demokrasi ” Barat , yang mengajarkan perubahan dan pemerintahan pluralistik, mendukung para penguasa yang sama (dengan Iran segera bergabung dengan larangan). Perusahaan Barat , universitas dan individu yang sangat gampang ditempatkan bekerja sama dengan penguasa korup untuk memperkaya diri sendiri dan konstituen mereka. Kolonialisme kolaboratif ini mustahil untuk memperlihatkan jalan dalam waktu dekat. Penguasa menindas mustahil untuk berubah dan pergi rahasia ke matahari terbenam. Barat akan terus mengikuti kepentingan nasional mereka sendiri dan mendukung penguasa yang menindas. Dan Muslim akan terus salah menempatkan semua kesalahan pada orang Barat sebagai ” Tentara Salib ” bertekad menaklukan mereka.

Muslim harus melihat di cermin dan menghadapi fakta-fakta yang tak terhindarkan dan mengingat Nabi menyampaikan bahwa pada Hari Perhitungan penindas, tertindas, dan orang orang yang bangkit dan mengamati penindasan akan dipanggil untuk menjawab : penindas untuk penindasan, yang tertindas sebab tidak menolak penindasan, dan pengamat untuk tidak membantu tertindas . (atimes.com)

Hossein Askari ialah Profesor Bisnis dan Hubungan Internasional di Universitas George Washington. (Tulisan ini diterjemahkan dari atimes.com)

Share :

Baca Juga

Opini

Cara Praktis One Day One Juz Sendirian

Opini

Kenapa Presiden Erdogan Bertahan dan Disukai Rakyatnya?

Opini

Teori Politik Islam – “Demokrasi Ala Islam”

Opini

Makar Itu Pakai Militer, Bukan Pakai Dosen dan Mahasiswa

Islam

Makkah adalah Baladul Amin, Tidak Akan Dimasuki Corona Jika Corona Itu Tha’un

Opini

Tantangan Umat Islam: Menyatukan Keimanan dan Ilmu Pengetahuan

Opini

5 Teori Konspirasi Virus Corona yang Menggemparkan

Opini

Bikin Ngakak Warganet, Ternyata Stafsus Presiden Milenial Ini Kaleng-kaleng