Home / Global

Rabu, 1 April 2020 - 15:02 WIB

Satu Lagi Negara Tertipu Pemasok Tes Cepat Impor dari China

BERITAWAJO.COM – Pengetesan dengan alat rapid test atau tes cepat menimbulkan pro dan kontra. Salah satunya dari segi kualitas.

Belanda menjadi salah satu negara yang menyusul keputusan Spanyol menolak alat tes cepat Covid-19 buatan China. Belanda menyebut kit pengetesan cepat dan alat pelindung diri yang diimpor dari pemasok di Beijing, China, di bawah standar sehingga kualitasnya dipertanyakan.

Belanda bukan negara pertama yang menolak kit alat pengetesan Covid-19 dan APD dari Beijing. Sebelumnya, Spanyol, Turki, Georgia, dan Republik Cheska juga melakukan hal serupa karena mempertanyakan kualitas masker dan kit pengetesan cepat yang dipasok dari Beijing tersebut.

Baca  Dokter di Malaysia Ini Sebut Kasus Corona di Indonesia adalah Bom Waktu untuk Malaysia

Kementerian Kesehatan Belanda menyatakan mereka terpaksa harus mengembalikan sebanyak 600 ribu masker dari China karena menemukan kecacatan. Sebagian masker tak bisa menutupi area mulut dengan sempurna, sedangkan sebagian lain dari masker tersebut tidak memiliki lapisan penyaring yang cukup.

“Petugas kesehatan telah diinformasikan dan diberi tahu untuk tidak menggunakan masker tersebut,” kata Kementerian Kesehatan Belanda dalam pernyataan resmi, seperti dilansir Fox News.

Baca  500 WNA Asal China Bakal Masuk ke Sultra, Ali Mazi: Jelas Kita Tolak!

Kementerian Kesehatan Belanda menyatakan dunia sedang mengalami keterbatasan APD. Di sisi lain, APD yang tersedia tidak memenuhi standar yang baik. “Ini merupakan masalah di semua negara,” ungkap Kementerian Kesehatan Belanda.

Terkait kualitas alat pengujian cepat ini, Beijing mengungkapkan bahwa alat yang mereka jual kepada Spanyol dibeli dari perusahaan bernama Bioeasy. Bioeasy merupakan perusahaan China yang tidak memiliki lisensi untuk membuat alat pengujian cepat Covid-19. Terkait insiden ini, Pemerintah China menyatakan akan menginvestigasi Bioeasy.

Baca  Pengamat: Presiden Jokowi Harus Segera Buka Data Perjanjian Utang Dengan China¬†

Pemerintah Spanyol telah mengembalikan sejumlah tes cepat buatan China yang rusak kepada perusahaan Spanyol yang memasoknya. Kedutaan Besar China di Madrid menulis di Twitter bahwa pabrikan itu tidak memiliki lisensi untuk menjual. Spanyol membalas bahwa produk tersebut memiliki sertifikasi Eropa.

Sumber diplomatik mengatakan kepada Reuters bahwa harga alat tes cepat telah naik 10 kali lipat dalam beberapa kasus. Di samping itu, perusahaan China menuntut pembayaran di muka.

Sumber

Share :

Baca Juga

Global

Kisah Mengharukan Anak 12 Tahun yang Berjuang Melawan Virus Corona

Global

Imbas Corona, Arab Saudi Minta Umat Islam Seluruh Dunia Tunda Persiapan Haji

Global

Ultimatum Trump Untuk Arab Saudi: Pangkas Pasokan Minyak Atau AS Cabut Dukungan Militer
ABK Kapal China Tuntut Perusahaan

Global

Keluarga ABK Kapal China Tuntut Perusahaan Perekrut

Global

Waduh, Pria Ini Tewas Diserang Ayam Sabung Peliharaannya

Global

Brigadir Jenderal Esmail Qaani Jadi Komandan Pasukan Elit Quds, Ini Ancamannya

Global

Greysia/Apriyani Juara Barcelona Spain Masters 2020 Setelah Bertarung 95 Menit

Global

Raja Salman Mengizinkan Jamaah Mengitari Ka’bah Tanpa Boleh Menyentuhnya