Home / Nasional / Politik

Kamis, 16 Januari 2020 - 17:00 WIB

Pilpres 2024, Gerindra Diprediksi tak Usung Anies Baswedan

BERITAWAJO.COM,

JAKARTA– Pemilihan Presiden 2024 masih sangat jauh, empat tahun lagi. Namun, dari peta politik yang berkembang, terutama di DKI Jakarta, pertarungan opini terkesan sudah dimulai.


anies baswedan

Lantas sejauh mana peluang Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan diusung Gerindra dan PKS, dua partai yang mengusungnya di Pilkada DKI 2017, bakal kembali mengusungnya di Pilpres 2024? Pengamat komunikasi politik Ari Junaedi angkat bicara.

Ia menilai, peluang mantan menteri pendidikan dan kebudayaan itu kembali diusung Gerindra sangat kecil. Beberapa politikus Gerindra di tingkat DKI Jakarta memang terkesan membela Anies saat menghadapi gonjang ganjing penanganan banjir.

Baca  Din Syamsuddin Bongkar Percakapan dengan Jokowi: Dia Baik tapi Tak Bisa Atasi Orang Buruk di Sekitar

Misalnya terkait sikap Fraksi Gerindra di DPRD DKI Jakarta, menolak usulan pembentukan pansus terkait banjir.

Namun, hal itu diprediksi tidak akan mempengaruhi kebijakan di tingkat pusat, karena Gerindra memiliki tokoh internal yang berpotensi kembali diusung di Pilpres 2024.

“Saya kira Gerindra akan lebih nyaman mendukung Prabowo Subianto (Ketua Umum DPP Gerindra) daripada Anies Baswedan di pilpres mendatang,” ujar Ari kepada jpnn.com, Kamis (16/1).

Pembimbing program doktoral di pasca-sarjana Universitas Padjajaran ini melihat Anies berpotensi diusung Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Amanat Nasional (PAN) nantinya.

Baca  Margarito: Jokowi Berdirilah di Podium Istana, Jelaskan Kenapa BBM Belum Turun! 

Namun, jika melihat aturan yang ada saat ini, PKS dan PAN nantinya perlu meyakinkan partai politik lain. Pasalnya, perolehan suara sah PKS di Pilpres 2019 lalu hanya 11.493.663 suara atau 8,21 persen suara nasional. Sementara PAN 9.572.623 suara atau 6,84 persen.

Sementara presidential threshold dalam UU Nomor 7/2017 tentang Pemilu mengatur syarat partai atau gabungan partai yang boleh mengusung pasangan capres dan cawapres, harus memiliki 20 persen kursi di DPR atau 25 persen suara sah di level nasional.

Baca  Ahok Calon Kepala Badan Otorita Ibu Kota Negara Baru, Ini Kata Sandiaga!

“Perlu kerja keras memang, tetapi jika melihat cara-cara berpolitik Anies selama ini, saya kira yang berpotensi mendukungnya adalah PKS dan PAN,” katanya.

Apakah Partai Demokrat berpeluang untuk berkoalisi dengan PKS dan PAN nantinya? Ari menyebut segala kemungkinan bisa saja terjadi. Apalagi waktunya masih sangat lama.

“Tetapi kalau melihat kecenderungan saat ini, sepertinya Partak Demokrat tetap akan ngotot memajukan Agus Harimurti Yudhoyono,” pungkas Ari.

Demikian berita ini dikutip dari FAJAR.CO.ID untuk dapat kami sampaikan kepada pembaca sekalian.

Share :

Baca Juga

Nasional

Nasional

Konser BPIP Tak Patuhi Social Distancing, Ketua MPR Minta Maaf

Politik

Proyek Ibu Kota Baru Masih Lanjut? Ini Jawaban Pak Luhut!
Token Listrik Gratis

Nasional

Token Listrik Gratis Bulan Mei, Ini Cara Mendapatkan via WhatsApp dan Website PLN

Politik

Ahmad Riza Jadi Calon Wakil, Politikus Gerindra Bela Anies Baswedan

Politik

Ansor DKI Akan Geruduk Balai Kota Meminta Anies Mundur, FP Betawi: Antara ‘Lapar’ dan Cair Uang Taipan

Nasional

Surat Terbuka Ade Muhammad ke Jokowi: Darurat Militer Sekarang Juga!

Nasional

Dugaan Korupsi Asabri, Ini Agenda Erick Thohir ke Prabowo dan Mahfud MD