Home / Global

Sabtu, 23 Mei 2020 - 05:06 WIB

Pesawat Jatuh di Pemukiman Warga, 90 Orang Tewas

Pesawat penumpang Airbus A320 milik Pakistan International Airlines (PIA) yang membawa hampir 100 orang penumpang, jatuh di dekat Kota Karachi hari ini. Kecelakaan terjadi di daerah perumahan di selatan kota Karachi, saat pesawat sedang terbang menuju bandara.

Pesawat PIA dengan nomor penerbangan PK 8303 itu hampir mendarat di bandara Jinnah International Airport, sebelum akhirnya jatuh di dekat perumahan sehingga memicu ledakan dan menimbulkan gumpalan asap tebal ke udara.

Baca  NASA Akan Kirim Astronot di Waktu Paling Utama untuk Shalat Tahajud

Menteri Penerbangan Federal, Ghulam Sarwar Khan, mengatakan sekitar 90 orang penumpang meninggal dalam kecelakaan pesawat, sementara satu penumpang dipastikan selamat. Kecelakaan menyebabkan lima rumah dan beberapa mobil hancur.

“Terima kasih banyak. Tuhan telah berbelas kasih kepada saya,” kata penumpang selamat bernama Zafar Mahmood, seperti dikutip Channel News Asia, Jumat 22 Mei 2020.

Baca  Pelajaran! New Normal Ala Swedia Berakhir Gagal Total

Pasca kejadian, petugas penyelamat dan penduduk setempat membantu mengevakuasi korban kecelakaan dari puing-puing. Menurut kesaksian warga setempat, tembok rumah mereka sempat bergetar sebelum ledakan besar terdengar di lingkungan tempat tinggal mereka.

“Saya baru pulang dari masjid ketika melihat pesawat miring di satu sisi. Suaranya sangat aneh. Pesawat itu terbang sangat rendah sehingga dinding rumah saya bergetar,” ucap saksi bernama Hassan.

Baca  Demi Rawat Rakyat Miskin, Presiden Meksiko Jual Pesawat Kepresidenan

Juru bicara maskapai PIA, Abdullah Hafeez Khan, mengatakan penerbangan itu hilang kontak dengan kontrol lalu lintas udara setelah pukul 14.30 waktu setempat.

“Yang terakhir kami dengar dari pilot, dia mengalami masalah teknis. Dia diberitahu dari pendekatan terakhir bahwa landasan pacu telah siap dan dia bisa mendarat, namun pilot memutuskan bahwa dia ingin berputar-putar. Ini adalah inisden yang sangat tragis,” ujar Abdullah. (viva)

Share :

Baca Juga

Global

Enam Pengusaha Besar China Siap Bangun Kawasan Industri Takalar

Global

Takut Corona, Iran Batalkan Shalat Jumat Dua Minggu Berturut-turut

Global

Arab Saudi Tiadakan Sholat Tarawih di Masjid Termasuk Masjidil Haram dan Nabawi

Global

Sekolah Islam di Inggris Menempati Peringkat Tertinggi Kinerja Sekolah

Global

Soal Virus Wabah Corona COVID-19, Bill Gates Justru Bela China

Global

15 Warga India Terlindas Kereta saat Mudik Akibat Lockdown

Global

Akibat Corona Salat Tarawih di Masjidil Haram dan Nabawi Tahun Ini Hanya 11 Rakaat

Global

Imam Masjid Ini Dicopot Karena Tiadakan Shalat Jamaah