Home / Hukum

Rabu, 20 Mei 2020 - 00:56 WIB

Penggugat Perppu Corona Harap Jokowi Hadir di Sidang MK Hari Ini

Presiden RI Joko Widodo (tengah) saat berada di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, 28 Januari 2020. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Presiden RI Joko Widodo (tengah) saat berada di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, 28 Januari 2020. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Koordinator Masyarakat Anti-Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman tetap mengharapkan kehadiran Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) dalam sidang lanjutan uji materi Perppu Nomor 1 Tahun 2020 tentang Kebijakan Keuangan Negara dan Stabilitas Sistem Keuangan untuk Penanganan Pandemi Covid-19, di Mahkamah Konstitusi (MK), Rabu (20/5) besok.

Sebab, Boyamin mengatakan dalam surat panggilan MK menyebutkan agenda sidang besok adalah mendengarkan keterangan Presiden. Apalagi, kata dia, Perppu Nomor 1 Tahun 2020 tersebut ditandatangani Jokowi.

“Kami sebenarnya berharap Presiden Jokowi yang hadir langsung karena dalam surat panggilan MK disebut agenda mendengar keterangan Presiden,” kata Boyamin kepada CNNIndonesia.com melalui keterangan tertulis, Selasa (19/5).

Baca  Gawat! Laporan WSJ; China Suap NU dan Muhammadiyah Soal Uighur

Pernyataan ini ia lontarkan merespons pemberitaan sejumlah media yang mengatakan Menteri Hukum dan HAM, Yasonna H Laoly, menegaskan akan menghadiri persidangan uji materi. Yasonna bilang sidang besok juga akan dihadiri Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Jaksa Agung ST Burhanuddin sebagai perwakilan Presiden.

Boyamin berpendapat rakyat tidak akan mendapat kepuasan jika yang memberi keterangan hanya sekelas menteri saja.

“Kita ingin mendengar langsung dari sang dirigen negeri ini akan dibawa ke mana irama negeri ini untuk menghadapi corona dengan gemilang atau sebaliknya,” ujarnya.

Baca  Kapuspen TNI Pastikan TNI Siap Mengerahkan Pasukan

Meskipun begitu, ia mafhum bahwa tidak ada ketentuan rigid yang bisa memaksa Presiden harus menghadiri persidangan. Hanya saja, kata Boyamin, siapa pun yang mewakili harus bisa menjelaskan urgensi kekebalan absolut pejabat sebagaimana rumusan Pasal 27 Perppu tersebut.

“Dan jika penjelasannya tidak memadai, maka jangan salahkan Hakim MK memutuskan untuk membatalkan pasal 27 Perppu Corona,” ucapnya.

Dalam permohonan gugatan uji materi, Boyamin menilai Pasal 27 Perppu Nomor 1 Tahun 2020 dapat membuat pejabat seperti manusia setengah dewa lantaran tidak bisa dituntut dan dipidana.

Baca  Ilmuwan Lintas Universitas Perkirakan Sudah Ada 32 Ribu Kasus Positif Corona di DKI

Ia berpendapat kekebalan hukum yang diperoleh pejabat melalui pasal tersebut mencederai rasa keadilan rakyat.

“Ketentuan a quo akan menjadikan penguasa/ pejabat menjadi manusia setengah dewa, otoriter, tidak demokratis dan dijamin tidak khilaf atau salah,” ucap Boyamin selaku Pemohon Perkara Nomor 24/PUU-XVIII/2020 saat membacakan permohonan uji materi di Gedung MK, Jakarta, Selasa (28/4). (ryn)

Share :

Baca Juga

Hukum

Kritik Mahfud MD, Pakar Hukum: Shalat Tarawih Tak Bisa Dipidana!

Hukum

Mulai hari ini, Aturan Baru Pembuatan SIM Harus Tes Psikologi. Biayanya Diperkirakan 50.000!

Hukum

Ternyata Wakapolri Hadir di Pesta Pernikahan Kompol Fahrul Sudiana

Hukum

Minta Kasus Kivlan Disetop, 3.332 Purnawirawan Pasang Badan

Hukum

Kejaksaan Agung Yakin Jiwasraya Direncanakan Dibobol, Kerugian Negara Ditaksir 17 Triliun

Hukum

Musni Umar Ungkap Sosok yang Dibunuh Ruslan Buton, Bukan Petani?

Hukum

Mau Beri Bantuan ke Driver Ojol, Perlu Koordinasi Aparat untuk Menjaga Terjadinya Kerumunan

Hukum

Postingan Tara Basro yang Nyaris Tanpa Busana Tidak Melanggar UU ITE! Ini Kata Sekjen Federasi Umat Islam