Home / Kesehatan

Minggu, 19 April 2020 - 09:13 WIB

Biaya Perawatan Pasien Corona di RS Swasta Hingga Rp500 Juta

Jakarta – Penularan virus Corona arau Covid-19 masih menjadi momok mengkhawatirkan di Tanah Air. Sebab selain karena virus ini masih belum ada obatnya, untuk biaya perawatan juga cukup menguras kantong jika tidak ditanggung oleh pemerintah.

Salah satu anak dari Pasien Covid-19 yang dirawat di salah satu rumah sakit swasta di Jakarta mengungkapkan, untuk biaya perawatan ayahnya yang terkena Covid-19 mencapai Rp500 juta.

“Supaya kita semua paham covid ini bukan penyakit kaleng-kaleng. Ini udah 2 minggu bokap di rs. 3x swab masih positif. Dan (jumlah nominal) itu yakin masi bakalan bertambah,” katanya melalui keterangan tertulis kepada VIVAnews, sambil mengirimkan bukti pembayaran rumah sakit yang mencapai total Rp502.437.515.

Baca  Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto; Corona Tidak Seganas H5N1 dan Flu Burung

Rincian biaya perawatan pasien Corona di RS Swasta

Keluarga pasien yang enggan disebutkan namanya ini menjelaskan mengapa dia tidak mendapatkan pelayanan gratis dari pemerintah seperti pasien-pasien lainnya. Salah satu alasannya karena dia dirawat di rumah sakit swasta dan sejak awal dinyatakan positif Covid-19, orang tuanya tidak mendapatkan rujukan ke rumah sakit pemerintah.

Baca  Dikira Tergeletak karena Corona, Seorang Pria Ternyata Kelaparan

“Untuk yang tanya kenapa ga gratis. Ini di RS swasta om. Cari rujukan ke RS negeri juga ga gampang. Sampe sekarang dari awal masuk kita ga dapet rujukan ke RS pemerintah,” ujarnya

Maka dari itu, keluarga Pasien ini meminta kepada masyarakat agar menaati aturan pemerintah terkait Covid-19, sebab jika tidak ditanggung pemerintah, biayanya akan sangat mahal. Jika ditanggung pemerintah pun jumlah tersebut sangat besar, lebih baik jika mencegah daripada mengobati.

Baca  Kasihan, Ibu Dua Anak Ini Menjadi Sosok yang Dituduh Sebarkan Wabah Corona COVID-19

“Kalopun bukan kita yang tanggung, negara yang bakal tanggung, anak-anak kita yang bakal cicil ke depannya,” ujarnya

Berdasarkan penjelasan yang didapatnya, Covid-19 cukup membahayakan. “Sekalinya kena covid paru-paru ga bakal balik kaya semula. Ibarat keloid, cacat seumur idup. 2 bulan tinggal di rumah ga bakal bikin kita mati bosen,” ungkapnya.

Sejauh ini, yang bersangkutan tidak mau identitasnya disebutkan. Termasuk di mana tempat rumah sakit swasta yang dimaksud. (viva)

Share :

Baca Juga

Kasus Corona Covid 19 di Indonesia Akan Turun

Kesehatan

WHO: Kasus Corona Covid 19 di Indonesia Akan Turun dalam Beberapa Pekan

Kesehatan

IDI: Dokter Gelisah Pemerintah Tak Transparan Soal Data Corona

Global

1.247 Warga Tiongkok Dapat Izin Tinggal Terpaksa di Indonesia, 118 WNA Ditolak Masuk

Kesehatan

Pasien Corona Bukan Orang Pertama yang Mengetahui Dirinya Terinfeski, Lalu Siapa?

Kesehatan

Menurut Ahli, Suami yang Bantu Pekerjaan Rumah Akan Bahagia dan Lebih Sehat

Kesehatan

Tujuh Pasien Gangguan Jiwa di Jatim Positif Corona

Kesehatan

Sekjen PBB: Hanya Vaksin Corona yang Bisa Bikin Dunia Kembali Normal

Kesehatan

Dalam Penjara, Siti Fadilah Peringatkan RI Jangan Beli Vaksin Corona Bikinan Bill Gates