Home / Nasional

Selasa, 5 Mei 2020 - 23:43 WIB

Baru! Dokumen Rahasia Besar China Soal Virus Corona Terbongkar

China mendadak jadi sorotan dunia setelah dokumen rahasia besar tentang Virus Corona atau COVID-19 bocor.

The Epoch Times memberitakan seperti dialih bahasa oleh VIVA Militer, Rabu 6 Mei 2020. Beijing menyembunyikan informasi penting tenang kemampuan virus yang menular antara manusia.

Serangkaian dokumen internal pemerintah Tiongkok tentang pedoman keamanan hayati untuk laboratorium penelitian telah mengungkapkan bahwa Beijing mengeluarkan pedoman tentang cara mempelajari virus PKC dan mengetahui potensinya untuk menyebar di antara manusia sebelum mengungkapkan risiko tersebut kepada publik.

Virus Partai Komunis Tiongkok (PKC), umumnya dikenal sebagai Virus Corona baru, muncul di pusat Kota Wuhan di China pada akhir 2019 dan dengan cepat menyebar ke seluruh negeri.

Pada awal Januari, pihak berwenang China pada awalnya memerintahkan perusahaan genomik untuk berhenti menguji sampel virus, dan menunda memberi tahu masyarakat bahwa mereka memetakan seluruh genom virus, menurut laporan media.

Pihak berwenang juga meremehkan risiko penyebaran virus sampai 20 Januari, ketika pakar pernapasan Tiongkok Zhong Nanshan mengumumkan secara terbuka bahwa virus itu dapat ditularkan di antara manusia.

Dokumen internal baru yang diberikan kepada The Epoch Times telah mengungkapkan lebih banyak tentang tingkat penutupan China. Pejabat mengetahui bahaya virus berminggu-minggu sebelum 20 Januari, dan melarang laboratorium mengungkapkan penelitian apa pun yang dilakukan mengenai virus tersebut.

Baca  Kepala BPIP Sesalkan Masyarakat Salahkan Pemerintah Terkait Pandemi, Bahkan Sampai Bahas Pemakzulan Presiden

Wabah Tiba-tiba Besar

Pada 3 Januari, Komisi Kesehatan Nasional China mengeluarkan dokumen untuk semua komisi kesehatan regional dan laboratorium biosafety tingkat atas di negara itu yang dapat menangani mikroorganisme patogen yang menular di antara orang-orang. Dokumen itu ditandai “tidak akan diungkapkan.”

Ini menetapkan pedoman untuk memperkuat pengelolaan sampel biologis dan kegiatan penelitian sehubungan dengan “pencegahan dan pengendalian wabah besar mendadak penyakit menular.” Namun, dokumen itu tidak merinci penyakitnya.

Dokumen itu dikeluarkan hanya beberapa hari setelah otoritas Wuhan secara terbuka mengkonfirmasi wabah virus PKC pada 31 Desember.

Dokumen tersebut menguraikan bahwa sampel biologis tersebut termasuk sampel darah, cairan pernapasan, urin, dan kotoran dari pasien.

Lembaga-lembaga di bawah pengawasan komisi kesehatan tingkat provinsi “dilarang memberikan sampel biologis, patogen, dan sampel kultur kepada lembaga atau individu lain mana pun.”

Lebih lanjut, dinyatakan bahwa selama penyebaran penyakit menular, agensi dan individu tidak diizinkan untuk mempublikasikan makalah atau informasi tentang penelitian mereka tanpa persetujuan.

Dalam dokumen rahasia lainnya tentang keamanan laboratorium yang dikeluarkan pada 14 Januari, komisi kesehatan distrik Changping di ibukota Beijing menyatakan bahwa mereka menyampaikan pedoman dari komisi kesehatan kota Beijing sehubungan dengan “pencegahan dan pengendalian wabah besar mendadak penyakit menular.”

Baca  JK Sentil Jokowi: 'Berdamai dengan Corona' Damai Itu Kesepakatan Kedua Belah Pihak!

Komisi Beijing meminta laboratorium mikrobiologi patogen kota, termasuk yang ada di lembaga kesehatan, lembaga pengontrol penyakit, lembaga pengujian pihak ketiga, departemen bea cukai pemerintah, dan perusahaan yang mempelajari mikroorganisme patogen, untuk melakukan evaluasi mandiri pada 15 dan 16 Januari, sebelum pejabat kesehatan akan memulai inspeksi acak dari fasilitas-fasilitas ini mulai 17 Januari hingga 20.

Mengatasi Virus PKC

Selama masa ini, para pejabat Wuhan menyatakan bahwa risiko penularan virus dari manusia ke manusia rendah.

Pada 16 Januari, Komisi Kesehatan Nasional China mengeluarkan pemberitahuan internal, “Pedoman Keamanan Hayati Laboratorium Novel Coronavirus,” yang ditujukan kepada komisi kesehatan regional dan pusat-pusat pencegahan dan pengendalian penyakit tentang cara mempelajari virus PKC.

Dokumen 16 Januari ditandai “tidak akan diungkapkan” dan “penggunaan internal saja; tidak dapat didistribusikan di internet. ”

Pedoman tersebut menunjukkan bahwa pejabat kesehatan Tiongkok sadar bahwa virus PKC memiliki risiko tinggi. Sebagai contoh, peneliti laboratorium diminta untuk mengadopsi peralatan pelindung sesuai dengan setiap laboratorium tingkat-tiga biosafety sambil menangani sampel tidak berbudaya (tidak dikultur hanya berisi mikroorganisme, sebagai lawan sampel berbudaya, di mana patogen ditempatkan dalam budaya laboratorium sehingga dapat tumbuh).

Baca  Gegara Buka Peti Jenazah Pasien COVID-19, 15 Warga di Sidoarjo Positif Corona

Level tiga adalah klasifikasi tertinggi kedua untuk laboratorium yang mempelajari patogen berbahaya, dengan level empat adalah yang tertinggi.

Selain itu, staf harus dilatih dan dilengkapi dengan alat pelindung untuk menangani limbah yang berasal dari laboratorium ini.

Akhirnya, pedoman menyatakan bahwa prosedur ilmiah tertentu dalam mempelajari virus CCP, termasuk “pemisahan, budidaya, titrasi, pemurnian, dan memperoleh asam nukleat,” harus dilakukan di laboratorium biosafety level-tiga. Panduan ini diumumkan pada 23 Januari, tiga hari setelah pernyataan publik Zhong.

The Epoch Times juga memperoleh dokumen internal yang dikeluarkan oleh Otoritas Rumah Sakit Beijing pada 16 Januari. Menunjuk pedoman yang disebutkan di atas, otoritas rumah sakit mengatakan akan melakukan inspeksi 22 rumah sakit setempat selama enam hari hingga 21 Januari, untuk memastikan laboratorium keamanan hayati.

Dokumen-dokumen ini bersama dengan dokumen yang dilaporkan oleh The Epoch Times pada 30 April menunjukkan bahwa Beijing menyembunyikan kemampuan virus untuk menyebar di antara manusia.

Otoritas kesehatan mengeluarkan pemberitahuan pada 15 Januari yang menginstruksikan rumah sakit dan fasilitas setempat tentang bagaimana menanggapi bentuk baru pneumonia yang menyebar di antara pasien. (viva)

Share :

Baca Juga

Nasional

Agenda Reuni 212 Bahas Ini, dari Kasus Hukum Sukmawati Hingga Isu Kepulangan Habib Rizieq

Nasional

Sidang Lanjutan Anak Gugat Ayah, Pintu Maaf Sudah Tertutup

Nasional

Basmi Mafia Alkes, Susi Usul ke Erick: Tenggelamkan Dua Kementerian Ini

Nasional

Kumpulan Ceramah Zainuddin Mz – Dengar Online

Nasional

Mahasiswa Muslim Desak Pemerintah Buka-bukaan Data Corona, Meskipun Pahit

Nasional

DPR Minta Usut Ekspor Jutaan APD ke Korsel. Polri: Belum Ditemukan Pelanggaran
Sandiaga dukung jokowi

Nasional

Sandi Salurkan Beasiswa Pelajar dan Mahasiswa Terdampak Covid-19 via KAHMIPreneur

Global

Gaduh Pernyataan Agnez Mo, Pengamat Nilai Sudah Dipolitisasi